Bentuk Tindakan Preventif Pemkab Buleleng Jalin Kerjasama Dengan Kajari Buleleng

  • Admin Humassetda
  • 12 Agustus 2019
  • Dibaca: 27 Pengunjung

Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Buleleng terus melakukan upaya preventif dan pencegahan tindak pidana korupsi. Salah satunya adalah menjalin kerjasama dengan Kejaksaan Negeri (Kejari) Buleleng tentang penguatan Tim Pengawal, Pengamanan Pemerintah dan Pembangunan Daerah (TP4D).

 

Memorandum of Understanding (MoU) kerjasama ini ditandatangani oleh Bupati Buleleng, Putu Agus Suradnyana, ST dan Kepala Kejari Buleleng, Wahyudi, SH.,MH di Ruang Rapat Unit IV Kantor Bupati Buleleng, Senin (12/8).

 

Ditemui usai kegiatan, Bupati Agus Suradnyana menjelaskan bersama TP4D untuk mengawal pembangunan di Buleleng. Utamanya pendekatan preventif dan persuasif untuk mencegah terjadinya tindak pidana korupsi. Ini juga upaya untuk membangun pemerintahan yang transparan dan akuntabel sehingga jalannya pembangunan bisa berjalan dengan lancar. “Ini harapan kita. Bagaimana juga seluruh SKPD meningkatkan pemahamannya tentang hukum,” jelasnya.

 

Selama ini, TP4D sudah berjalan beriringan dengan Pemkab Buleleng untuk mengawal pembangunan. Namun, kerjasama ini lebih mendetailkan lagi di sisi mana dilakukan pendampingan. Seperti yang sudah berjalan hanya berfokus pada proyek pembangunan. Namun, saat ini masuk ke seluruh elemen pembangunan, tidak hanya proyek saja. “Termasuk pendampingan di desa karena sesuai aturan tentang otonomi daerah, kita diberikan keleluasaan untuk berotonomi, berinovasi dan berkreativitas namun tidak menabrak aturan,” ujar Agus Suradnyana.

 

Sementara itu, Kepala Kejari Buleleng, Wahyudi, SH.,MH menyebut TP4D ini merupakan suatu inovasi dari kejaksaan untuk masuk ke ranah preventif dan pencegahan. Indeks Persepsi Korupsi (IPK) Indonesia selama ini menunjukkan  posisi yang tidak berubah. Belum terjadi penurunan pada IPK ini. Malah cenderung meningkat. Sehingga kejaksaan melihat ada sisi yang harus dimasuki, yaitu sisi preventif. “Semua unsur masuk di TP4D ini sehingga koordinasi bisa terus dilakukan dan selaras dengan pemerintah daerah,” ungkapnya.

 

Dirinya menambahkan pendampingan oleh TP4D sudah terus dilakukan selama ini. Pada tahun 2018, ada 54 pendampingan yang dilakukan oleh Kejari Buleleng khususnya TP4D. Beberapa kekurangpahaman dari pihak pemohon pendampingan yaitu instansi terkait mengenai aturan atau regulasi yang ada terlihat dari pendampingan yang dilakukan. “Sehingga muncul inovasi ini untuk menguatkan pendampingan oleh TP4D,” tandas Wahyudi.

 

Selain penandatanganan MoU, kegiatan ini juga dilanjutkan dengan sosialisasi mengenai penguatan TP4D dan juga pemahaman hukum kepada para pimpina SKPD lingkup Pemkab Buleleng. (dra)

Share Post :